Koordinasi Bank Sentral Antisipasi Dampak Normalisasi Kebijakan Ekonomi

Koordinasi Bank Sentral Antisipasi Dampak Normalisasi Kebijakan Ekonomi

Bali – Dinamika perekonomian global, khususnya normalisasi kebijakan ekonomi negara maju, turut membawa dampak pada negara berkembang, termasuk Indonesia. Untuk itu, bank sentral di berbagai negara perlu melakukan respons kebijakan yang tepat dengan saling berkoordinasi, komunikasi, dan kerja sama.

Presiden dan Chief Executive Officer dari Federal Reserve Bank of New York, John Carroll Williams mengatakan, perekonomian Amerika Serikat (AS) saat ini berada dalam keadaan sangat positif. Hal tersebut diindikasikan dari tingkat pengangguran dan inflasi yang rendah, prospek pertumbuhan yang baik dan diperkirakan masih akan berlanjut.

“Dengan keadaan ekonomi AS yang membaik, The Fed melakukan normalisasi kebijakan, dengan menaikkan suku bunga bank sentral dan normalisasi neraca (balance sheet),” ujar John dalam Central Banking Forum 2018 rangkaian Pertemuan Tahunan IMF-WB, di Conrad Hotel, Bali, Rabu, 10 Oktober 2018.

Dengan saling terhubungnya ekonomi dunia, kebijakan AS dapat berpengaruh pada ekonomi global, yang nantinya dapat kembali memengaruhi ekonomi AS. Dua hal penting yang ditekankan adalah bahwa normalisasi AS akan dilakukan secara bertahap, serta bahwa AS akan terus melakukan komunikasi transparan. Kedua hal ini diharapkan dapat mengurangi dampak global spillover.

Di tempat yang sama, Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo menambahkan, bahwa saat ini, ekonomi Indonesia masih stabil dan berdaya tahan, antara lain tercermin dari pertumbuhan dan inflasi yang baik, serta stabilitas sistem keuangan yang terjaga. Namun, dengan ekonomi domestik yang terjaga, Indonesia tetap harus memperhatikan pengaruh ekonomi global.

Untuk itu, skenario kebijakan yang dilakukan Bank Sentral adalah memastikan daya saing pasar keuangan Indonesia agar tetap menarik, dan adefisit transaksi berjalan tetap terjaga. Pendalaman pasar keuangan juga terus dipercepat, agar pasar keuangan Indonesia semakin prospektif. Di sisi lain, BI juga selalu hadir di pasar untuk menjaga stabilitas nilai tukar Rupiah.

“Dalam usaha-usaha menjaga ekonomi Indonesia, BI tidak sendiri. Seluruh usaha tersebut dilakukan bekerja sama dengan instansi terkait, baik Pemerintah, OJK, maupun lembaga lainnya,” ucapnya.

Gubernur BI juga menyatakan bahwa komunitas internasional dapat saling membantu. Komunikasi yang baik dan jelas, termasuk dari AS, merupakan salah satu faktor kunci mengurangi ketidakpastian. Negara-negara ekonomi maju juga perlu senantiasa memahami dampak yang mungkin ditimbulkan kebijakannya bagi ekonomi global. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.