Jokowi Buka Pameran Karya Kreatif Indonesia 2019

Jokowi Buka Pameran Karya Kreatif Indonesia 2019

Jakarta – Pameran Karya Kreatif Indonesia (KKI) 2019 yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia (BI) resmi dibuka oleh Presiden Jokowi di Exhibition Hall A, Jakarta Convention Center(JCC).

Karya Kreatif Indonesia (KKI) 2019 yang telah diselenggarakan keempat kalinya ini dilaksanakan pada hari 12-14 Juli 2019 dengan bertemakan “Mendorong Pertumbuhan Ekonomi melalui UMKM Go Export dan Go Digital”.

Gubernur BI Perry Warjiyo menyampaikan, hingga saat ini tercatat 898 UMKM binaan perkantoran BI yang telah Go Eksport dan Go Digital. Dari keseleruruhan UKM binaan tersebut, sebanyak 370 UMKM binaan kantor Bank Indonesia memamerkan produk-produknya pada pameran tahun ini.

“Kita sudah milih 370 dari 898 UMKM binaan kantor Bank Indonesia yang paling the best produk unggulan dan paling terbaik. Kualitas produknya sangat bagus dan harganya harga pengrajin,” kata Perry di Jakarta, Jumat 12 Juli 2019.

Lebih rinci lagi Perry menyebutkan, 370 UMKM tersebut terdiri 170 UMKM kain pakian, 88 UMKM keterampilan, dan juga 150 UMKM makanan jadi siap ekspor termasuk kopi berbagai daerah Nusantara.

Bank Indonesia juga memfasilitasi business matching (temu bisnis) bagi pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) untuk mengembangkan kapasitas bisnis dan memperluas akses pasar UMKM.

“Ada 91 UMKM diantaranya 28 akan lakukan bisnis matching dengan kalangan perbankan, 33 bisnis matching dengan para eksportir dan importir dalam dan luar negeri,” kata Perry.

Selain itu, dalam KKI 2019, Bank Indonesia juga memperluas kegiatan business coaching untuk menyediakan informasi dan konsultasi kepada pelaku bisnis khususnya UMKM maupun calon pelaku bisnis mengenai persyaratan yang diperlukan untuk mengembangkan bisnis melalui kegiatan ekspor, termasuk kemudahan bagi pelaku UMKM, serta mempertemukan UMKM dengan e-commerce dalam rangka perluasan akses pasar.

Melalui kegiatan business coaching, pelaku UMKM diharapkan mendapatkan informasi, tips/trik, dan persyaratan agar dapat mengembangkan kapasitasnya untuk memperluas bisnisnya hingga ke pasar ekspor. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.