Tertinggi, Impor Tiongkok ke RI Capai US$14,96 Miliar

Tertinggi, Impor Tiongkok ke RI Capai US$14,96 Miliar

Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, nilai impor Januari-Juni 2016 mencapai US$65,92 miliar atau turun 10,86% dibanding periode yang sama di 2015. Tiongkok masih menjadi negara asal barang impor tertinggi ke Indonesia.

Kepala BPS Suryamin menyebutkan, ada tiga negara asal barang impor nonmigas terbesar sepanjang Januari-Juni 2016. Pertama, Tiongkok dengan nilai impor nonmigas ke Indonesia mencapai US$14,96 miliar (26,10%).

Kemudian, negara asal barang impor nonmigas lainnya, kata dia, disusul oleh Jepang dengan nilai mencapai US$6,27 miliar (10,93%). Lalu ketiga, yakni Thailand sebesar US$4,51 miliar (7,88%).

“Impor nonmigas dari ASEAN mencapai pangsa pasar 22%, sementara dari Uni Eropa 9,39%,” ujar Suryamin, di Jakarta, Jumat, 15 Juli 2016.

Peningkatan impor nonmigas terbesar Juni 2016 adalah golongan mesin dan peralatan listrik US$289,1 juta (18,06%), sedangkan penurunan terbesar adalah golongan pesawat terbang dan bagiannya US$95,8 miliar (73,24%).

Nilai impor golongan bahan baku/penolong dan barang modal selama Januari-Juni 2016 mengalami penurunan dibanding periode yang sama tahun sebelumnya masing-masing sebesar 12,23% dan 15,31%. Sebaliknya impor golongan barang konsumsi meningkat 13,57%. (*)

 

Editor : Apriyani K

Leave a Reply

Your email address will not be published.