Hingga September 2018, KPR BCA Capai Rp86 Triliun

Hingga September 2018, KPR BCA Capai Rp86 Triliun

Jakarta – PT Bank Central Asia Tbk (BCA) terus menunjukkan performa kinerja yang cemerlang pada Kreditt Pemilikan Rumah miliknya. Tercatat hingga September 2018, pihaknya telah mencatatkan outstanding KPR mencapai Rp86 triliun.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur BCA Suwignyo setelah menghadiri launching produk PRIMA milik BCA dan AIA Financial. Suwignyo menyebut, pertumbuhan KPR tersebut masih sangat baik seiring dengan pelonggaran Loan to Value (LTV) yang dilaksanakan oleh Bank Indonesia (BI).

“Kredit KPR itu ada apartemen, rumah, ruko, dan gudang semuanya itu segitu outstanding Rp86 triliun naik sudah sekitar 9 persen,” kata Suwignyo di Jakarta, Kamis 11 Oktober 2018.

Dirinya juga menyebut, hingga saat ini angka pemesanan baru atau new booking KPR miliknya sekitar Rp20 triliun. Hal tersebut mencerminkan bisnis properti yang masih terus berkembang dan cukup menarik.

Sebagai informasi, BCA telah menyalurkan kredit di Semester I 2018 sebesar Rp494 triliun atau mengalami pertumbuhan mencapai 14,2 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang sebesar Rp433 triliun.

Tercatat pertumbuhan kredit yang mencapai double digit tersebut disumbang dari beberapa segmen yang tumbuh positif. Di mana untuk kredit korporasi meningkat 19,1 persen (yoy) menjadi Rp191,4 triliun. Sementara pada kredit konsumer, juga tumbuh 6 persen (yoy) menjadi Rp128,2 triliun.

Lebih rinci, pada portofolio kredit konsumer, kredit pemilikan rumah naik 4 persen menjadi 74,6 triliun dan kredit kendaraan bermotor naik 8,1 persen (yoy) menjadi Rp41,3 triliun. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.