Hati-Hati Memilih Saham Sektor Energi

Hati-Hati Memilih Saham Sektor Energi

Jakarta – Sekretaris Jenderal Ikatan Pialang Efek Indonesia (IPEI), Boris Sirait menyarankan investor untuk hati-hati dalam memilih saham berbasis sektor energi. Pasalnya harga minyak yang ambles ke posisi US$30 per barel akan berdampak bagi emiten sektor minyak dan transportasi yang berhubungan dalam pengangkutan minyak.

“Sektor saham yang akan menurun itu sektor yang berhubungan dengan transportasi dalam tanda petik minyak atau saham yang berhubungan dengan energi, itu masih belum akan bergairah,”‎ kata Boris di Jakarta, Rabu, 3 Febuari 2016.

Selain itu, sektor tambang dan crude palm oil (CPO) pun lanjutnya harus dijauhi oleh investor. Sebab, kedua sektor itu masih jauh dari harapan belum membaik untuk saat ini.

“Jadi kalau soal tambang, kelapa sawit, ya harus hati-hati,” jelas Boris.

Sektor infrastruktur, dia menilai, ‎saham tersebut bisa jadi pertimbangan yang baik bagi investor untuk memilih. Karena, pemerintah saat ini sedang gencarnya membangun infrastruktur ekonomi Indonesia. Sementara,  sektor perbankan masih menjadi saham pilihan investor untuk saat ini, kecuali pada saat krisis atau ekonomi turun drastis, saham perbankan harus diperhatikan, kalau perlu tidak diminati oleh investor.

‎”Tapi sepanjang kita tumbuh (ekonomi) di atas 4,5% dan perhitungan pemerintah di atas 5%, perbankan pasti akan tetap meningkat,” pungkas Boris. (*) Dwitya Putra

Leave a Reply

Your email address will not be published.