GWM Averaging Diklaim Dapat Longgarkan Likuiditas Bank

GWM Averaging Diklaim Dapat Longgarkan Likuiditas Bank

Jakarta–Direktur PT Bank Central Asia (BCA) Tbk Santoso Liem mengungkapkan, dengan adanya aturan Giro Wajib Minimum rata-rata atau GWM  averaging akan sedikit melonggarkan likuiditas. Hal itu dikarenakan pihak bank dapat mengelola likuiditasnya karena dana yang disimpan tidak dihitung harian. “Jadi otomatis buat BCA akan lebih punya room untuk turunkan suku bunga, sebetulnya LDR (Loan to Deposit Ratio) kita juga masih cukup aman sekitar 74 sampai 75 persen, jadi masih bisa grow (tumbuh),” ujarnya saat ditemui di Halal Bihalal Otoritas Jasa Keuangan (OJK), di Gedung Soemitro, Jakarta, Selasa, 4 Juli 2017. Sebelumnya, Bank Indonesia menarget penerapan Giro Wajib Minimum rata-rata atau GWM averaging bisa mendorong penurunan suku bunga perbankan. Hal itu karena dana GWM averaging bisa disalurkan ke bank kecil atau pasar uang, sehingga pasar uang pun lebih likuid. Santoso menilai, penerapan Giro Wajib Minimum rata-rata atau GWM averaging diakui perbankan bisa mendorong penurunan suku bunga kredit. Ia mengungkapkan, berdasarkan kebijakan BCA, LDR tidak akan dinaikkan hingga di atas 80 persen. (Bersambung ke halaman berikutnya)

Pages: 1 2

One Response to "GWM Averaging Diklaim Dapat Longgarkan Likuiditas Bank"

  1. Pingback: Benarkah Likuiditas Perbankan Mulai Ketat? | Infobanknews

Leave a Reply

Your email address will not be published.