Dolar AS Dekati Level Rp14.200

Dolar AS Dekati Level Rp14.200

Jakarta – Pergerakan dolar Amerika Serikat (AS) bakal semakin menekan nilai tukar rupiah yang diperkirakan dapat menembus ke level Rp14.200 per dolar AS, setelah pada akhir pekan lalu (18/5) laju rupiah di pasar spot ditutup melemah 98 poin atau terdepresiasi 0,70 persen ke level Rp14.156 per dolar AS.

Analis PT Samuel Sekuritas Indonesia Ahmad Mikail dalam risetnya di Jakarta, Senin, 21 Mei 2018. Menurutnya, pasca kenaikan tingkat suku bunga acuan BI 7-day Reverse Repo Rate yang sebesar 25 bps menjadi 4,5 persen, tidak berdampak siginifikan ke pergerakan rupiah, di mana dolar AS justru malah makin menguat.

“Seiring masih cukup kuatnya dolar AS serta pasca kenaikan tingkat suku bunga acuan, rupiah diperkirakan mencari titik keseimbangan baru di level Rp14.100-Rp 14.200,” ujarnya.

Selain rupiah, lanjut dia, dolar AS juga diprediksi akan bergerak menguat terhadap beberapa mata uang utama dunia lainnya terutama Euro, yang lebih disebabkan oleh risiko politik yang meningkat yang terjadi di Eropa, pasca terpilihnya partai populis Five star movement dan partai liga di Italia.

Baca juga: Rupiah Merosot Rp14.100, Ini Penjelasan Bank Indonesia

“Mereka menjanjikan pemotongan pajak besar-besaran di Italia dan menaikan belanja sosial meningkatkan kekhawatiran bahwa akan terjadi penurunan peringkat surat utang Italia. Dolar diperkirakan bergerak menguat di level 93-94 terhadap beberapa mata uang utama dunia,” ucapnya.

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada perdagangan pagi ini dibuka melemah ke level Rp14.175 atau anjlok 0,18 persen bila dibandingkan penutupan perdagangan akhir pekan lalu. Day range rupiah berada pada kisaran Rp14.175 per dolar AS dengan year to date return di minus 4,43 persen. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.