Di IMF-WB 2018, Menkeu Soroti Isu Kesetaraan Gender di Dunia Kerja

Di IMF-WB 2018, Menkeu Soroti Isu Kesetaraan Gender di Dunia Kerja

Nusa Dua – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menyatakan bahwa tanpa adanya bantuan dari kebijakan yang dapat meringankan beban para wanita, maka menggaungkan kesetaraan gender dalam angkatan kerja akan menjadi sulit. Untuk itu dirinya mendorong kesetaraan gender antara pria dan wanita dapat terealisasi.

Dirinya memaparkan, kontribusi perempuan memberi manfaat baik untuk keluarga, untuk ekonomi dan untuk masyarakat. Di Indonesia, tidak ada larangan bagi perempuan untuk bekerja, tetapi masih ada pandangan patrialisme di masyarakat. Wanita masih dinilai sebagai sumber kedua pencari sumber penghasilan bagi keluarga.

Banyak perempuan muda yang sangat semangat saat mulai bekerja. Tetapi kemudian harus berhenti bekerja saat mulai menikah, hamil dan melahirkan. Mengurus rumah tangga dipandang sebagai tugas utama perempuan. Mereka harus membawa peran sebagai seorang Ibu, dan pekerjaan domestik rumah tangga dibebankan kepada perempuan.

Pernyataan Menkeu ini disampaikan dalam diskusi panel bertajuk “Empowering Women in the Workplace” yang merupakan rangkaian dalam pertemuan tahunan International Monetary Fund (IMF) 2018 di Bali International Convention Centre Westin, Nusa Dua Bali, Selasa, 9 Oktober 2018

“Di institusi kami, Kementerian Keuangan, kami telah menjadi best practice dan mendapatkan penghargaan, karena kami telah menyediakan berbagai fasilitas untuk pekerja perempuan, misalnya ruang menyusui dan tempat penitipan anak. Dengan demikian kita membantu mengurangi perasaan beban pada pekerja perempuan,” ujarnya.

Lebih lanjut dirinya menjelaskan, bahwa diskusi panel ini diselenggarakan untuk menyoroti, ketidakadilan gender, yang telah mengakibatkan terhambatnya potensi pembangunan negara, ekonomi dan bahkan perusahaan-perusahaan, dalam menghadapi tantangan dewasa ini.

“Ada stereotip bahwa perempuan lemah di bidang matematika dan ilmu pengetahuan alam. Padahal saya mendapati bahwa nilai akademis mereka saat kuliah tinggi, tetapi tantangannya adalah bagaimana mereka dapat survive saat masuk dunia kerja,” paparnya.

Ia menceritakan bahwa, pada saat Indonesia menjadi tuan rumah Asian Games baru-baru ini, Sri Mulyani menemukan bahwa cabang olah raga yang dipandang didominasi oleh atlet laki-laki ternyata banyak mendapat sumbangan medali emas dari atlet perempuan. Sehingga, kata dia, langkah baiknya jika suatu institusi menjadikan lingkungan kantornya ramah bagi wanita.

Kondisi ini bertujuan agar para wanita dapat bekerja dengan nyaman dan dapat menunjukan seluruh potensi yang ia miliki. “Tanpa adanya bantuan dari kebijakan yang dapat meringankan beban para wanita, maka menggaungkan kesetaraan gender dalam angkatan kerja akan menjadi sangat sulit,” ucapnya.

Managing Director IMF, Christine Lagarde, menyoroti bahwa saat ini dunia tengah menghadapi era teknologi tinggi (high-tech) yang tentu akan berpengaruh cukup besar terhadap keberadaan perempuan dalam angkatan kerja. Efek ini bukan karena perempuan bersifat minoritas, akan tetapi karena mereka bekerja dalam bidang pekerjaan yang dapat diotomatisasi.

“Sehingga teknologi mampu menimbulkan resiko besar terhadap jumlah pekerjaan yang diisi oleh perempuan,” tutupnya. (*)​

Leave a Reply

Your email address will not be published.