BNI Pimpin 16 Bank Biaya Tol Pemalang-Batang

BNI Pimpin 16 Bank Biaya Tol Pemalang-Batang

Jakarta–Industri perbankan kembali mendukung kelancaran pembangunan infrastruktur di Tanah Air. Kali ini 17 bank menjalin kerja sama kredit sindikasi senilai Rp3,22 triliun untuk proyek pembangunan jalan tol Pemalang-Batang kepada PT Pemalang Batang Tol Road.

Dalam kredit sindikasi ini PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) menjadi Mandated lead arranger, bookrunner, agent & kreditur. Sementara Arranger & kreditur ICBC, Bank Artha Graha, PaninBank, BNI Syariah, Bank Jateng, Bank Sumut, Bank Nagari, Bank BPD Bali, Bank Sulselbar, Bank BPD DIY, Bank Jambi, Bank Kalteng, Bank Maluku Malut, Bank Aceh Syariah, Bank BJB, Bank BPD DIY Syariah.

Sebagai pemimpin kredit sindikasi, BNI menyiapkan pembiayaan Rp1,5 triliun, atau 46 persen dari total penyaluran kredit. Sedangkan PaninBank mangambil porsi Rp220 miliar, lalu BNI Syariah dan Bank Aceh Syariah masing-masing Rp200 miliar. Sementara sisanya dipenuhi oleh 13 bank lainnya.

Wakil Direktur Utama BNI Herry Sidharta, mengungkapkan, perjanjian kredit sindikasi ini menyiratkan semakin luasnya minat sektor perbankan yang bersedia menyalurkan pembiayaan ke sektor infrastruktur strategis, seperti jalan tol Pemalang  – Batang  ini. “Kolaborasi yang solid di sektor perbankan tersebut dalam pembiayaan jalan tol akan menjadi faktor penting percepatan pembangunan sektor infratruktur yang tengah digagas oleh pemerintah,” tuturnya dalam keterangan resmi di Jakarta, Rabu, 24 Mei 2017.

Adapun total kebutuhan biaya untuk membangun ruas Jalan Tol Pemalang – Batang yang sepanjang 39,29 km ini mencapai Rp4,88 triliun. “Kami laporkan bahwa progress pembebasan lahan begitu juga tanah akses kita mengutamakan ring road sebesar 19,47 persen. Diharapkan tol ini bisa beroperasi Juni. H min 10 (Hari Raya Lebaran),” sambung Direktur Utama PT Pemalang Batang Tol Road, Supriyono. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.