BI: The Fed Masih Berpotensi Turunkan Suku Bunga

BI: The Fed Masih Berpotensi Turunkan Suku Bunga

Jakarta– Bank Indonesia (BI) optimis kondisi stabilitas moneter Indonesia akan lebih stabil seiring dengan menurunnya agresifitas bank sentral Amerika Serikat (AS) untuk menaikan suku bunga acuan miliknya.

Bahkan, Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Mirza Adityaswara menilai, suku bunga The Fed masih dapat berpotensi turun hingga akhir tahun 2019.

“Tapi 2019 mudah-mudahan faktor terkait Fed ini sudah menjadi faktor minim. Karena tanda-tandanya Fed naikin bunga sudah hampir stop. Mungkin belum stop, mungkin ada satu kali lagi. Tapi Ada kemungkinan The Fed bunga turun,” kata Mirza pada sambutannya dalam acara Perbanas di Jakarta, Rabu 27 Febuari 2019.

Menurutnya, pada tahun ini tantangan ekonomi global sudah mulai meredam. Hal tersebut seiring dengan tensi perang dagang antara AS dan Tiongkok yang mulai mereda.

Walau begitu pihaknya masih fokus terhadap pengendalian impor agar tetap menjaga pengendalian defisit neraca perdagangan.

“Karena kami masih tetap menempatkan pengendalian ekspor impor barang dan jasa yaitu guna mengendalikan defisit,” tambah Mirza.

Sebagai informasi, Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) sendiri telah mengubah suku bunga fed fund rate (FFR) saat ini menjadi kisaran 2,25 hingga 2,50 persen.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.