BI Optimis ISEF 2019 Tekan Defisit Neraca Perdagangan

BI Optimis ISEF 2019 Tekan Defisit Neraca Perdagangan

Surabaya – Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo optimis pagelaran Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) 2019 dapat mendorong angka ekspor nasional sehingga membantu mengurangi defisit neraca perdagangan dalam negeri.

“Bicara rantai perdagangan siapa diujung tentu pembelinya, dan kalau kita bisa masuk ke pembeli dari luar negeri otomatis yang kita hasilkan akan menghasilkan devisa eksport disitulah kita membantu mengurangi defisit perdagangan,” kata Dody di Surabaya, Kamis 7 November 2019.

Tak hanya itu, pagelaran tersebut juga diharapkan dapat terus mengembangkan industri keuangan syariah nasional. Dody memandang, meski Indonesia belum menjadi pusat perekonomian syariah, namun dengan adanya pagelaran tersebut akan membuka pandangan dunia terhadap ekonomi syariah di Indonesia yang sangat mempunyai potensi besar.

“Jadi ajakan kita melalui ISEF nanti untuk melihat besarnya potensi daripada pasar ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia,” tambah Dody.

Pagelaran ISEF sendiri pada tahun ini akan diselenggarakan pada 12 – 16 November 2019 di Jakarta Convention Center dengan mengangkat tema ”Sharia Economy for Stronger and Sustainable Growth”.

Pelaksanaan ISEF menjadi salah satu implementasi dari Masterplan Ekonomi Syariah Indonesia (MEKSI) 2019 – 2024, guna menjawab berbagai tantangan yang muncul dalam pengembangan ekonomi syariah, khususnya terkait industri halal di tanah air. MEKSI memberikan panduan dalam memperkuat rantai nilai halal, keuangan syariah, UMKM, dan sekaligus memperkuat dari sisi ekonomi digital. (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.