BI: Masalah Utang Jadi Kerentanan Negara Emerging Market

BI: Masalah Utang Jadi Kerentanan Negara Emerging Market

Jakarta – Kondisi perekonomian global yang tengah bergejolak telah berdampak pada negara-negara emerging market termasuk Indonesia. Menurut Bank Indonesia (BI), permasalahan utang masih jadi kerentanan negara emerging market. Kondisi ini tentu harus diwaspadai oleh negara-negara emerging market.

Deputi Gubernur BI Dody Budi Waluyo mengatakan, perang dagang yang terjadi antara AS-China dan juga wacana kenaikan suku bunga AS (The Fed) pada September dan Oktober 2018 ini telah memicu ekspektasi pasar terhadap negara emerging market. Kondisi mata uang negara berkembang juga memengaruhi ekspektasi pasar.

“Masalah yang muncul di emerging market adalah masalah utang. Karena posisi currency melemah di negera berkembang, itu membuat potensi untuk pembayaran utang,” ujar Dody di Jakarta, Jumat, 14 September 2018.

Dirinya menegaskan, meski kondisi utang luar negeri terus mengalami peningkatan, namun rasio utang Indonesia terhadap PDB (produk domestik bruto), jumlahnya relatif rendah, yakni berkisar 29,5 persen. Meski belum lama ini, pemerintah memproyeksikan rasio utang RI bisa naik menjadi di atas kisaran 30 persen, akibat pelemahan rupiah.

“Isu utang emerging market ini muncul di IMF, di lembaga internasional. Terkait ketahahan pengelolaan utang emerging market. Tapi Indonesia aman. Indonesia tidak diawasi. Kalau rasio utang kita relatif terjaga. Rasio utang kita terhadap PDB masih aman,” ucapnya.

Rasio utang Indonesia terhadap PDB masih relatif lebih baik bila dibandingkan dengan negara lain seperti Malaysia dan Thailand. Namun, Indonesia memiliki kekurangan, yakni secara persepsi Indonesia dinilai memiliki tingkat risiko investasi yang lebih tinggi, dengan peringkat tripple B minus, sedangkan Malaysia dan Thailand punya peringkat A dan AA. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.