BI: Inflasi 0,13% di September 2017 Masih Terkendali

BI: Inflasi 0,13% di September 2017 Masih Terkendali

Jakarta – Bank Indonesia (BI) menilai, Indeks Harga Konsumen (IHK) yang menunjukkan inflasi sebesar 0,13 persen di September 2017 masih cukup terkendali, meski sebelumnya BI memperkirakan bahwa di bulan September 2017 akan mengalami deflasi.

Kepala Departemen Departemen Komunikasi BI, Agusman dalam keterangannya, di Jakarta, Senin, 2 Oktober 2017. Menurutnya, IHK pada September 2017 tetap terkendali sehingga mendukung pencapaian sasaran inflasi 2017 sebesar 4 persen plus minus 1 persen.

Berdasarkan komponennya, kata dia, inflasi di bulan ini terutama dipengaruhi oleh inflasi kelompok inti dan kelompok administered prices. Dengan perkembangan tersebut, inflasi IHK sampai dengan bulan September tercatat sebesar 2,66 persen (Januari-September 2017).

“Inflasi IHK pada September 2017 tercatat sebesar 0,13 persen (mtm) atau 3,72 persen (yoy), lebih rendah dibandingkan dengan rata-rata inflasi September tiga tahun terakhir sebesar 0,15 persen (mtm),” ujarnya.

Inflasi inti tercatat sebesar 0,35 persen (mtm), meningkat dibanding bulan lalu sebesar 0,28 persen. Kenaikan harga dalam kelompok ini terutama disumbang oleh uang kuliah akademi/perguruan tinggi, uang sekolah dan emas perhiasan. Secara tahunan, inflasi inti tercatat rendah, yaitu 3,00 persen (yoy).

Kelompok administered prices juga tercatat inflasi sebesar 0,15 persen (mtm) meningkat dibandingkan dengan bulan lalu deflasi sebesar 0,48 persen (mtm). Inflasi administered prices disumbang oleh meningkatnya harga beberapa jenis rokok. Secara tahunan, inflasi administered prices mencapai sebesar 9,32 persen (yoy).

Namun, kelompok volatile food tercatat deflasi sebesar 0,67 persen (mtm), melanjutkan deflasi bulan lalu sebesar 0,87 persen (mtm). Deflasi terutama bersumber dari kelompok hortikultura dan komoditas daging ayam serta telur ayam ras. Secara tahunan, inflasi volatile food tercatat rendah, yaitu 0,47 persen (yoy).

“Ke depan, inflasi diperkirakan akan tetap terkendali pada level yang rendah dalam kisaran sasaran yang ditetapkan. Koordinasi kebijakan antara Pemerintah, baik Pusat maupun Daerah, dan Bank Indonesia akan terus diperkuat dalam pengendalian inflasi,” ucapnya. (*)

 

 

Editor: Paulus Yoga

Leave a Reply

Your email address will not be published.