BI Desak Bank Turunkan Suku Bunga

BI Desak Bank Turunkan Suku Bunga

Jakarta–Bank Indonesia (BI) mendesak perbankan nasional untuk segera merespon kebijakan yang telah menurunkan suku bunga acuannya (BI Rate) sebanyak 3 kali sejak awal Januari hingga Maret 2016.

Sejak awal 2016, BI sudah melonggarkan kebijakannya dengan menurunkan BI Rate pada 14 Januari 2016 menjadi 7,25%. Lalu pada 18 Februari 2016 BI Rate diturunkan kembali menjadi 7% atau turun 25 bps dan pada 17 Maret 2016 BI kembali menurunkan menjadi 6,75%.

“Suku bunga sudah turun 3 kali, ini perbankan harus segera merespon suku bunga, baik deposito maupun kredit,” ujar Direktur Eksekutif Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI, Juda Agung, di Gedung BI, Jakarta, 17 Maret 2016.

Dia berharap, dengan penurunan suku bunga acuan menjadi 6,75% ini, perbankan dapat meningkatkan penyaluran kreditnya. Terlebih, BI juga sebelumnya sudah menurunkan GWM Primer menjadi 6,5% yang diharapkan dapat menambah likuiditas perbankan.

“Yang paling penting ketersediaan kredit, itu yang kami harapkan, karena likuiditasnya sudah tercukupi. GWM sama BI Rate kan sudah turun, ini harus segera direspon bank,” tukasnya. (*)

 

Editor: Paulus Yoga

Leave a Reply

Your email address will not be published.