Kehadiran KPK Bisa Yakinkan Investor Berinvestasi

Kehadiran KPK Bisa Yakinkan Investor Berinvestasi

Jakarta — Ekonom senior Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Faisal Basri menyayangkan sikap dari jajaran kabinet Jokowi salah satunya Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko yang menyebut Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan menghambat investasi. Hal tersebut menurutnya dapat menyebabkan gelombang kekecewaan di masyarkaat.

Faisal menjelaskan, KPK justru akan meningkatkan kepercayaan investor sebab indeks presepsi korupsi di Indonesia semakin menurun berkat adanya KPK.

“Ini orang istana suka melakukan miss informasi juga. Justru indeks korupsi kita, coruption persepsi indeks kita itu skornya membaik terus dari 28 ke 30 dan sekarang menjadi 38, masih jauh dari 100 tapi kan membaik,” jelas Faisal di Jakarta, Senin, 30 September 2019.

Faisal menambahkan, semua improvement atau perbaikan indeks presepsi korupsi itu akan mendorong kemudahan berbisnis di Indonesia. Sebab, para investor tidak ada lagi melakukan sogok menyogok.

“Jadi sagak-sogoknya jadi berkurang dari nomor 114 sekarang kita nomor 73. Memang memburuk 1 sih tahun 2019 ini dari 72 ke 73 tapi kan kecil lah hampir semua membaik,” tambah Faisal.

Sebagai informasi, sampai hari ini beberapa daerah masih diliputi oleh gelombang demonstrasi menuntut pembatalan RKUHP dan RUU KPK. Dengan adanya gelombang tersebut dikhawatirkan dapat mengganggu stabilitas ekonomi Indonesia. (*)

Editor: Paulus Yoga

Leave a Reply

Your email address will not be published.