Bawang Putih Berpotensi Langka Kembali

Bawang Putih Berpotensi Langka Kembali

Jakarta – Sempat bergejolak pertengahan tahun lalu, komoditas bawang putih tahun ini terancam kembali langka dengan harga yang meningkat. Pasalnya, komoditas yang tergantung pada impor ini perlahan berkurang pasokannya seiring dengan keengganan importir mengimpor dari negara produsen.

Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) Nomor 16 Tahun 2016 tentang Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH) disinyalir menjadi penyebab enggannya importir mengimpor dari negara produsen. Bahkan, aturan ini dapat menjadi penyebab minimnya pasokan bawang putih harus kembali dihadapi pada tahun ini.

Sementara itu, Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan, Oke Nurwan mengaku, bahwa belum ada izin impor bawang putih yang yang dikeluarkan untuk tahun ini. Padahal jika merujuk tahun sebelumnya, pada Januari 2016 sudah ditemukan impor bawah putih sebanyak 41,84 ribu ton. Angka tersebut meningkat 10,22 persen dibandingkan dengan 2015.

“Belum ada impor bawang putih untuk tahun 2018 ini. Saya belum ada menandatangani RIPH bawang putih,” ujarnya belum lama ini di Jakarta.

Dirjen Hortikultura Kementerian Pertanian Spudnik Sujono di kesempatan berbeda menyatakan, pihaknya sudah menandatangani rekomendasi impor produk hortikultura (RIPH). Tercatat, ada 29 perusahaan yang mendapat izin untuk pendatangan komoditas ini dari luar. Berdasarkan data Direktorat Jenderal Bea Cukai, pada periode 2014 – Januari 2017, terdapat 112 importir yang berkecimpung dalam perdagangan bawang putih.

“Kami sudah tanda tangan dari dua minggu yang lalu,” ucapnya.

Menurutnya, saat ini kuncinya berada di tangan Kementerian Perdagangan. Namun, jika berdasarkan pernyataan Oke Nurwan, artinya belum ada importir yang merealisasikan rencana impornya. Belum adanya impor jelas menimbulkan kekhawatiran. Pasalnya, kebutuhan komoditas yang satu ini terus berharap dari impor dari tahun ke tahun.

Pengamat pertanian dari Institut Pertanian Bogor (IPB) Dwi Andreas bahkan menambahkan, kelangkaan di tahun ini sudah terlihat dan bisa lebih parah dibandingkan tahun 2017. Saat itu, harga bawang putih mencapai Rp80 ribu per kilogram karena saking minimnya stok dan tingginya kebutuhan.

Menurut Dwi, salah satu penyebab kelangkaannya adalah munculnya aturan yang  Peraturan Menteri Pertanian Nomor 16 Tahun 2016 tentang Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH). Di mana terdapat kewajiban bagi para importir untuk menghasilkan 5 persen bawang putih dari total izin impor yang mereka dapat.

“Importir ya importir, mereka pedagang. Ya masak disuruh bertani,” paparnya.

Jika seorang importir ingin mengeksekusi hak impornya sebanyak 1000 ton bawang putih dalam setahun, kata dia, maka ia harus memproduksi sekitar 50 ton bawang putih dari kebun yang ia tanami. Jika setiap hektare lahan diperkirakan bisa menghasilkan 6 ton bawang putih, maka dibutukan lahan sekitar 8,33 hektare untuk menghasikan 50 ton bawang putih.

Dwi mengestimasi, biaya tanam komoditas ini sampai panen tiap per hektarenya mencapai Rp50-60 juta. Artinya, untuk memproduksi bawang putih sesuai yang diharapkan, dibutuhkan dana sekitar Rp416 juta-Rp500 juta. Apabila ini dikalikan dengan kebutuhan impor sebesar 400 ribu ton, berarti importir secara keseluruhan harus mengeluarkan biaya sebesar Rp166 miliar – Rp200 miliar. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.