Asuransi Astra Bukukan Premi Rp2,8 Triliun

Asuransi Astra Bukukan Premi Rp2,8 Triliun

Jakarta — PT Asuransi Astra membukukan pendapatan premi sebesar Rp2,8 triliun sampai Agustus 2018. Menurut direksi perusahaan, pencapaian tersebut mengalami kenaikan 4-5 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya.

Rudy Chen, Presiden Direktur Asuransi Astra, mengatakan, kenaikan pendapatan premi tersebut lebih tinggi dari pendapatan premi yang dicatatkan oleh industri. Dia juga mengatakan, faktor pendukung utama kenaikan tersebut adalah dari sektor otomotif.

“Pertumbuhan industri cukup prudent. Namun, masih ada beberapa sektor yang mengalami kenaikan di industri asuransi umum. Salah satunya yang mengalami kenaikan adalah sektor otomotif,” paparnya.

Meski mengalami peningkatan yang tidak tinggi, dirinya optimistis bahwa kenaikan tersebut masih akan terjadi sampai akhir tahun nanti. Belum lagi dengan adanya layanan terbaru yang baru saja diluncurkan oleh perusahaan.

Baca juga :

Rayakan HUT, Asuransi Astra Luncurkan Garda Oto Digital

Kekuatan PR Jadikan Asuransi Astra Sebagai Asuransi Pilihan

Dia juga melanjutkan, dari total pencapaian premi tersebut, kontribusi pendapatan terbesar diperoleh dari nasabah ritel sebesar 55 persen. Kontribusi dari nasabah komersial dan korporasi mencapai 35 persen dan sisanya didapatkan dari nasabah health care.

Porsi klaim yang dicatatkan perusahaan juga pada posisi yang stabil. Rudy mengatakan, setiap tahunnya ada 12-13 ribu klaim. “Ada 1.000-1.500 setiap bulannya. Semenjak ada layanan Garda Center, layanan klaim di sana mencapai sepertiga dari total klaim yang ada,” tutupnya.

145 total views, 12 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published.