Aset Rp20 Triliun, BTN Syariah Siap Spin Off

Aset Rp20 Triliun, BTN Syariah Siap Spin Off

Jakarta– PT Bank Tabungan Negara, Tbk (BTN) memiliki alasan untuk tak segera menyapih anak usaha syariahnya, BTN Syariah. Direktur Utama BTN Maryono mengatakan, BTN akan melepas UUS BTN syariah jika telah memiliki aset lebih dari Rp20 triliun, atau modal lebih dari Rp2 triliun.

“Ada beberapa pertimbangan, kalau dilepas denga spin off dia berdiri sendiri, dia juga harus mengeluarkan fixed cost, harus kembangkan jaringan sendiri, kemudian dia juga size masih di bawah Rp20 triliun,” kata Maryono dalam Seminar Nasional Strategi Industri Perbankan dan Keuangan Syariah Menggenjot Pertumbuhan di Tengah Gejolak Ekonomi yang diselenggarakan Majalah Infobank di Jakarta, Jumat 16 Oktober 2015.

Oleh karena itu saat ini menurutnya BTN sedang fokus dalam mengembangkan sistem dan Teknologi Informasi untuk UUS-nya sehingga siap ketika menjadi Bank Umum Syariah (BUS).

” Kita lakukan transformasi, spin off tunggu kalau aset di atas Rp20 triliun, atau modal lebih dari Rp2 triliun,” tambahnya.

Pertumbuhan UUS BTN Syariah menurutnya saat ini sangat baik. Selama lima tahun berturut-turut pertumbuhan aset rata-rata 34%, sedangkan hingga September aset tumbuh 25% menjadi Rp13 triliun. Dana Pihak Ketiga (DPK) rata-rata selama 5 tahun ini naik 38%, dan hingga 9 bulan ini naik 32%. Sedangkan nett profit rata-rata naik 54%, hingga September tumbuh 44%, pembiayaan naik rata-rata 35% dalam lima tahu(*) Ria Martati

Leave a Reply

Your email address will not be published.