69 Bank Raih “Infobank Award 2016”

69 Bank Raih “Infobank Award 2016”

Yogyakarta–Sebanyak 69 bank meraih penghargaan (award) pada malam penganugerahan “Infobank Award 2016”, Kamis, 25 Agustus 2016. Acara yang berlangsung di Hotel Royal Ambarrukmo, Yogyakarta, itu dihadiri oleh perwakilan Pemda Provinsi DIY, pimpinan OJK DIY, dan jajaran direksi penerima penghargaan.

Selain 69 bank yang mendapat award karena berhasil meraih kinerja “sangat bagus” pada tahun kinerja 2015, ada 3 bank berhasil mendapat “Diamond Trophy” (berkinerja “sangat bagus” selama 20 tahun berturut-turut), 17 bank mendapat “Titanium Trophy” (berkinerja “sangat bagus” selama 15 tahun berturut-turut), 10 bank mendapat “Plantinum Trophy” (berkinerja “sangat bagus” selama 10 tahun berturut-turut), serta “Golden Trophy” untuk yang berkinerja “sangat bagus” selama 5 tahun berturut-turut.

Ketiga bank yang menerima award “Diamond Trophy” adalah Bank BPD DIY, Bank Woori Saudara Indonesia 1906, dan Bank BPD Kalsel.

Ke-17 bank yang menerima award “Titanium Trophy” adalah Bank BTPN, Bank BPD Bali, BRI, Bank Jateng, Bank BJB, Bank NTT, Bank Sulselbar, Bank Jambi, Bank Kalbar, Bank Bengkulu, Bank Sultra, Bank Jasa Jakarta, Bank Danamon Indonesia, Bank OCBC NISP, Bank Jatim, BCA, dan Bank Bukopin.

Ke-10 bank yang mendapat award “Platinum Trophy” adalah Bank Lampung, BTN, Bank Index Selindo, Bank Mayapda, Bank Fama International, Bank Sumitomo Mitsui Indonesia, PaninBank, Bank Pembangunan Kalteng, Bank Resona Perdana, dan Bank Riau Kepri.

“Jajaran direksi bank-bank yang mendapat award ini layak mendapat apresiasi dari seluruh shareholder dan stakeholder, karena di tengah kondisi perekonomian yang kurang kondusif mereka masih mampu mencatatkan kinerja terbaiknya,” ujar Eko B. Supriyanto, Direktrur Biro Riset Infobank, dalam kata sambutannya.

Menurut Eko, tantangan terbesar industri perbankan nasional saat ini adalah tekanan kredit bermasalah (non performing loan/NPL) yang semakin memerah. Untuk itu, urgent untuk menjaga kualitas kredit dengan semakin prudent dalam memberikan pembiayaan. “Di samping itu, harus melakukan efisiensi dan terus berinovasi, apalagi dengan hadirnya fintech (financial technologi) yang mulai mengambil pasar perbankan,” tambah Eko. (*)

30 total views, 23 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published.