60 Persen Masyarakat Indonesia Rentan Mempercayai Berita Hoax

60 Persen Masyarakat Indonesia Rentan Mempercayai Berita Hoax

Jakarta- Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementrian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) Samuel Abrijani Pangerapan mengungkapkan, tercatat sebesar 65 persen masyarakat Indonesia sangat mudah mempercayai berita ataupun kabar yang dibaca di media sosial maupun internet.

Berlandaskan data tersebut, Samuel menilai, masyarakat Indonesia masih rentan mempercayai berita bohong (hoax) yang disebar di internet maupun media sosial.

“Tingkat kepercayaan masyarakat terhadap berita di media sosial atau internet ini cukup besar 65 persen. Mereka bila baca berita langsung percaya gitu saja tanpa ada check ricek ini bahaya. Di internet segala sesuatu gampang di percaya,” ungkap Samuel di Plaza UOB Jakarta, Jumat 8 Desember 2017.

Samuel menambahkan, guna menangani persoalan tersebut pihaknya terus menggencarkan literasi dengan penyelenggaraan seminar di berbagai kota.

“Gerakan kita untuk menghindari berita hoax adalah dari hulu ke hilir. Dari hulunya kita literasi dan di pertengahan kita lakukan pendampingan dan di hilirnya juga harus tegas melakukan tindakan kalau sudah ada yang berbahaya,” jelas Samuel.

Kemkominfo juga telah menyelenggarakan rangkaian pelatihan “Indonesia: Cerdas Bermedia Sosial” guna memberdayakan generasi muda untuk dapat berkreasi membuat video positif. Rangkaian pelatihan tersebut diselenggarakan di 10 kota di Indonesia dan telah melatih lebih dari 2000 siswa dari 100 SMA/SMK.

Leave a Reply

Your email address will not be published.